Cara Membuka Dan Membuat Akun Di OpenSea Untuk Menjual NFT Foto Anda




Anda memiliki koleksi foto selfi, foto tentang pemandangan, hewan dan perjalanan wisata yang tersimpan pada perangkat di bagian SD card. Lalu, Anda mengetahui informasi bahwa seorang remaja bisa mendapatkan uang yang banyak oleh karena berhasil menjual NFT foto selfinya di OpenSea.

Apa itu OpenSea dan NFT? Apa pengertian "NFT foto selfi" dan bagaimana membuatnya? Anda mungkin menanyakan hal ini. Mengingat kata kunci "NFT" dan remaja yang memiliki user name "Ghozali Everyday" menjadi trending topik di awal tahun 2022, artikel di bawah ini akan menguraikan informasi berguna untuk Anda, bagaimana agar Anda bisa mengikuti untuk membuat foto selfi dan foto perjalanan wisata Anda lainnya hingga bisa dijual di jaringan blockchain sebagai aset kripto.

Membuka OpenSea

Cara 1

1. Ketik OpenSea di kotak pencarian Chrome.

2. Dari hasil, pilih halaman paling atas yang menampilkan "OpenSea".

3. Halaman situs sudah terbuka.

Cara 2

Download aplikasi "OpenSea" di Play Store, install dan klik tombol "Buka Aplikasi".

Sampai di halaman depan situs OpenSea, Anda hanya melihat beberapa kotak yang memuat gambar, foto-foto pengguna di seluruh dunia yang sudah disimpan di jaringan blockchain Ethereum dan menu navigasi. Anda belum bisa menggunakan OpenSea untuk menjual foto. 

Ada dua tombol "Explore" dan "Create". 

Bagaimana selanjutnya? Untuk pengguna baru, pilih "Create" dan ikuti halaman yang menandai Anda agar membuat Ethereum wallet. Ethereum wallet adalah dompet digital untuk menyimpan aset kripto Anda di jaringan blockchain Ethereum.

Anda harus membuat Ethereum wallet untuk menyimpan data di blockchain. Dari sini, Anda dapat menjual foto, gambar desain, musik atau apapun data Anda yang Anda inginkan untuk menjadi NFT dan bisa dijual. Jika foto Anda ada yang membeli, pembayaran akan tersimpan aman di Ethereum wallet milik Anda.

Mengapa OpenSea menyuruh membuat wallet Ethereum, bukan Wallet Bitcoin atau BNB atau lainnya? 

Jawabanya adalah karena OpenSea merupakan marketplace yang menggunakan Ethereum. Jika OpenSea menggunakan jaringan blockchain Bitcoin, Anda mungkin diarahkan "membuat wallet Bitcoin".

Apa Itu OpenSea dan NFT?

Di halaman "Bantuan", OpenSea memberitahu bahwa " OpenSea sendiri adalah alat lain yang Anda gunakan untuk berinteraksi dengan blockchain".

Ini semua berkaitan dengan Blockchain. Tehnologi digital yang membawa setiap data  Anda menjadi bernilai tinggi. Data Anda menjadi bernilai tinggi oleh karena hanya Anda yang memiliki hak atas data Anda tersebut dan memiliki "sertifikat digital". Meskipun data Anda hanya sebuah foto, sertifikat digital memberitahu bahwa foto Anda yang  sudah tersimpan di jaringan blockchain adalah satu-satunya foto yang resmi milik Anda, tanpa ada yang bisa mengubah, menduplikasi atau mengambilnya.

Anda mungkin sudah mengetahui tentang Bitcoin, ini adalah jaringan blockchain pertama yang ditemukan dan sekarang dicari banyak orang karena memiliki nilai yang sangat tinggi. Untuk membuat aset bernilai dan bisa dijual, Anda tidak harus memiliki Bitcoin. Anda dapat menggunakan salah satu layanan yang mengantarkan Anda ke jaringan Blockchain kedua yang bernama Ethereum. OpenSea dapat mengantarkan Anda ke jaringan blockchain Ethereum.

Open Sea

OpenSea adalah salah satu marketplace atau pasar digital tempat pembeli dan penjual aset kripto bertransaksi. Perhatikan kata yang bergaris tebal. Pembeli dan penjual aset kripto adalah orang-orang yang memiliki minat yang sama. Mereka ada dan menempati ruang digital di OpenSea, kemudian berinteraksi secara online untuk bertransaksi jual beli menggunakan uang kripto sebagai pembayaran.

Barang yang ditransaksikan, - dijual dan dibeli, adalah barang digital yang mewakili bentuk di dunia nyata. Ini adalah hasil karya seni berupa foto, video, suara, gambar animasi buatan aplikasi, dan banyak lagi.

Seperti yang menjadi trending topik, pemilik akun di OpenSea yang menggunakan user name "Ghozali Everyday", seorang remaja yang mendadak menjadi miliarder, dalam jadwal rutinnya menggunakan OpenSea untuk menyimpan foto selfinya menjadi NFT selama kurang lebih 4 tahun, hingga bernilai jual tinggi.

Seperti yang sudah tersebut diatas, ada beberapa nama marketplace selain OpenSea. OpenSea menggunakan jaringan blockchain Ethereum untuk menyimpan foto, file musik, gambar atau data digital lainnnya. Proses penyimpanan data berjalan melalui sistem yang dapat diasumsikan seperti "cetak foto digital". Kemudian, hasil cetak tersebut dikirim ke jaringan blockchain Ethereum dan dienkripsi oleh kriptografi dan berstatus menjadi NFT. Jika sudah menjadi NFT, foto Anda telah memiliki data digital yang tercetak dan "BerSertifikat Hak Milik". 

NFT

Semua orang mengetahui bahwa NFT singkatan dari Non-Fungible Token. Tetapi, tidak setiap orang mengetahui bagaimana NFT dapat merubah sebuah foto bisa memiliki harga jual mahal. NFT sebuah file foto mungkin bisa berharga diatas 5 juta, bahkan lebih tinggi lagi.

Secara umum, banyak pengguna hanya menyebut NFT sebagai bagian dari blockchain, namun tidak menjelaskan pengertian bagaimana sistem kerjanya, seperti apa kekuatan hak kepemilikannya. 

Non-Fungible Token berwujud data, - huruf dan angka - yang telah dienkripsi oleh sistem otomatis kriptografi dan tidak dapat di ubah kecuali oleh pemilik asli dari data itu. Non-Fungible sendiri berarti "Tidak Dapat Ditukarkan". Sehingga, secara mudah berarti:

1. Tidak dapat diubah namanya

2. Tidak dapat dicopy

3. Tidak dapat diambil melalui tangkapan layar atau di screenshot, meskipun bisa, itu hanya gambar biasa, bukan NFT

4. Tidak dapat didownload

5. Tidak dapat dipindahkan

Perhatikan bahwa, Anda mungkin dapat mengakses OpenSea, dan ingin mengambil salah satu aset pengguna melalui "screenshot", namun jika Anda tidak memiliki Ethereum wallet, OpenSea tidak berguna untuk Anda. Ingatlah bahwa ketika Anda masuk ke OpenSea, Anda berinteraksi dengan orang-orang di Blockchain, Bukan di browser Chrome. Browser Chrome menampilkan layanan web 2.0, sedangkan Blockchain menampilkan web 3.0. Apakah Anda sudah mengetahui apa perbedaan web 2.0 dan web 3.0?

Anda dapat membayangkan, bagaimana sebuah foto yang Anda bagikan di akun Facebook atau Instagram, adalah foto-foto Anda yang dapat diambil oleh pengguna yang lain melalui tangkapan layar atau di download dengan bebas. Seakan foto Anda hanya sebuah gambar aktifitas biasa, tanpa ada nilai yang mewakili hak milik pribadi.

NFT Foto Selfi

Tidak hanya foto selfi Anda yang dapat dijual sebagai NFT di blockchain Ethereum. Melalui OpenSea, Anda dapat mengupload hasil karya Anda melukis, menggambar atau musik yang Anda ciptakan sendiri, atau mungkin tokoh dari game kesukaan Anda.

Jika Anda mendownload foto atau screenshot foto mobil Pajero dari salah satu halaman situs jual beli tentang mobil Pajero, apakah ada yang melarang Anda untuk mendownload atau mengambil screenshot mobil tersebut? Tidak. Anda bebas mendownloadnya atau mengambil tangkapan layar mobil Pajero tersebut.

Apakah pemilik mobil Pajero yang mengupload mobilnya untuk dijual di situs jual beli mobil, mengetahui bahwa Anda mendownload foto mobilnya? Tidak, bukan?

Demikian sebaliknya, jika Anda adalah pemilik mobil Pajero lalu Anda ingin jual mobil Anda di situs jual beli online, misalnya OLX atau Bukalapak, orang lain dapat dengan bebas mendownload atau mengambil gambar melalui tangkapan layar  HP. Anda juga tidak mengetahui siapa yang mendownload foto mobil Pajero yang Anda pasang di situs OLX atau Bukalapak. Foto mobil Anda bebas di download oleh siapa saja.

Mengapa?

Karena memang foto mobil tersebut adalah file umum yang memiliki data yang dapat berganti nama. Misalnya, sebelum mengupload untuk dijual di OLX atau Bukapalak, Anda memberi nama file mobil Anda "pajerosport2017.jpg". Setelah itu Anda upload dan beberapa jam kemudian, ada pengguna yang menyukai foto mobil Pajero Anda, tapi bukan ingin membelinya. 

Pengguna ini hanya menyukai dan mengambil melalaui screenshot atau tangkapan layar. Hasilnya, screenshot pengguna akan tersimpan pada HP orang yang mengambil screenshot, bukan HP Anda. Dan nama file akan menjadi "Screenshot_20220122_060154.jpg" 

Nama file foto telah berubah, bukan lagi nama yang Anda buat sebelumnya, berganti dari  "pajerosport2017.jpg" menjadi "Screenshot_20220122_060154.jpg". Foto selfi Anda juga sama seperti foto mobil Pajero.
 
Jika foto selfi Anda mempunyai status NFT, itu jauh berbeda. NFT membuat catatan di jaringan blockchain, bukan di browser Chrome, Opera Mini atau lainnya. Browser hanya menghubungkan ke internet, tidak secara langsung masuk didalam jaringan bockchain. 

Jadi, Apa Yang Membedakan Foto Biasa Yang Memiliki Data Umum Dengan Foto Yang Menjadi NFT?

Jawabannya adalah kemampuan tehnologi blockchain untuk mengenkripsi data menggunakan kriptografi. Sehingga hasilnya menjadi metadata yang tidak dapat dihapus. Atau menjadi data yang berstatus NFT.

Jika Anda tahu, Metadata adalah data atas nama pemilik asli dari suatu file, yang sudah dienkripsi menggunakan kriptografi dan tersimpan di buku induk bernama Blockchain. Meskipun ada kelebihan dan kekurangan dari semua hal yang ada di internet, setidaknya, blockchain dapat membantu menyimpan nama Anda sebagai pemilik asli.

Comments

Popular Post

Cara Mengatasi Masalah SMS Gagal Terkirim

Perbedaan Paket Internet Freedom Dan Paket Internet Unlimited

Cara Mengatasi Email Yang Tidak Bisa Menerima Pesan

Pulsa Anda Tiba-Tiba Habis Setelah Isi Ulang? Beginilah Cara Mengatasinya

Cara Mengisi Saldo Perfect Money Dengan DANA Melalui Ahaschanger

Cara Aman Simpan File Pribadi Pada Ponsel Android

Cara Mengirim Bukti Transaksi Lewat Whatsapp/BBM

Cara Setting APN Di Vivo Y91c Agar Sinyal 4G Tetap Stabil

Amankan Aplikasi Anda Sekarang Dengan Enkripsi Menggunakan iManager Vivo

Penjelasan Tentang Markup Di Bisnis Pulsa

Contact Form

Name

Email *

Message *



Unitro Pulsa Network